Agen Judi Online Bolamaster88 – Kemenangan Chelsea Tidak Berlangsung Selamanya

Agen Judi Online Bolamaster88 – Antonio Conte tahu itu tidak akan berlangsung selamanya. Dari tujuh kemenangan dalam tujuh pertandingan telah melambungkan Chelsea ke puncak Liga Premier, dan itu bertepatan dengan racikannya ke taktik 3-4-3. Tetapi keberhasilan itu juga dimungkinkan oleh fakta bahwa pilihan “starting XI” pertama kurang lebih tinggal pemain yang fit. Dan ada kurva belajar bagaimana menentang pelatih menyesuaikan diri dengan itu. Seiring waktu, Anda akan membayangkan, mereka akan menemukan penanggulangan.

Untuk sebagian besar babak pertama melawan Tottenham pada Sabtu, ternyata waktu itu sekarang. Mauricio Pochettino melepaskan pers yang tinggi, Christian Eriksen memberikan pengunjung memimpin dan Chelsea berjuang untuk menemukan jalan keluar dari setengah mereka. Fakta bahwa Spurs mampu bermain dengan cara ini tanpa setengah pertahanan awal mereka dan cadangan pilihan pertama mereka bek kiri, serta Erik Lamela, adalah kredit untuk mereka. Demikian juga adalah fakta bahwa ini datang di belakang pukulan psikologis seperti tersingkir dari Liga Champions pada pertengahan pekan.

Namun sistem ini dirancang untuk menahan tekanan dan menunggu saat yang tak terelakkan ketika bendera oposisi. Yang adalah apa yang terjadi sebagai Pedro sebelum jeda dan Victor Moses segera setelah memberi Chelsea memimpin 2-1 dari mana mereka tidak melihat ke belakang.

Pochettino memiliki cetak biru awal tapi 3-4-3 memungkinkan Anda untuk banjir sayap dan memiliki bukan hanya outlet permanen, tetapi keuntungan manusia permanen. The Times of London berjudul “taktik Conte membiarkan Chelsea bermain buruk dan masih menang.” Aku tidak yakin aku akan pergi sejauh itu, tapi ini jelas situasi di mana sistem sebesar lebih dari jumlah bagian-bagiannya.

Namun, seperti yang kita katakan, ini tidak bisa terus.

Lebih cepat daripada nanti, ia akan harus mengubah itu dalam hal pembentukan dan personil. Pemain akan mendapatkan lelah, terluka atau ditangguhkan (meskipun mungkin hanya kebetulan bahwa Diego Costa belum memesan sejak September). Conte percaya dia siap dan, bertentangan dengan laporan, ia tidak menyerah pada orang-orang seperti Cesc Fabregas, Oscar atau Willian. Tantangannya akan mengintegrasikan mereka dalam apa yang kemungkinan akan menjadi sebuah sistem baru tanpa mengganggu keseimbangan saat.

Siapa saja dapat membaca tabel. Satu minggu yang buruk – mungkin sudah Sabtu depan, saat Chelsea mengunjungi Manchester City – dan Conte tahu dia bisa menyelinap dari pertama yang keempat. Itulah cara yang ketat itu sekarang di puncak Liga Premier.